For Your Information

Let's make our world a better place.

Permafrost, Tanah Membeku

Salah satu peristiwa unik di dunia ini, mungkin sedikit yang tahu di Indonesia, tapi bagi orang-orang yang tinggal di Belahan Bumi Utara, hal ini sudah biasa. Permafrost adalah kejadian di mana suhunya begitu dingin sehingga tanah pun membeku. Dan pembekuan ini terjadi secara permanen.

Permafrost-Cross-section

Penampang melintang Permafrost; talik adalah tanah yang tidak membeku



Permafrost yang belum meleleh memperlihatkan isi di bawahnya, sebuah perangkap karbon.

Sekitar seperempat daratan Belahan Bumi Utara adalah permafrost, yang berarti tanah bersuhu di bawah 0 derajat C (32 derajat F) selama setidaknya dua tahun. Permafrost dikenal dari lapisan permukaan aktif, membentang di manapun dari beberapa sentimeter hingga beberapa meter di bawah tanah, yang meleleh selama musim panas dan membeku kembali di musim dingin. Lapisan permafrost yang lebih dalam tetap beku permanen. Lapisan aktif sangat sensitif pada perubahan iklim, runtuh ke bawah ketika temperatur udara permukaan naik. Permafrost yang lebih dalam tak pernah meleleh sejak zaman es terakhir, lebih dari 10.000 tahun yang lalu, dan tidak akan terkena dampak pemanasan global di abad-abad selanjutnya.

Membangun bangunan di atas permafrost sulit karena suhu bangunan (atau pipa) bisa melelehkan permafrost dan tenggelam. Masalah ini punya tiga solusi: gunakan pondasi kayu; bangun di tanah kerikil padat (biasanya 1-2 meter tebalnya); atau gunakan pipa panas amonia. Sistem Pipa Trans-Alaska menggunakan pipa panas terinsulasi untuk mencegah pipa ini tenggelam. Rel Qingzang di Tibet dibangun menggunakan berbagai metode agar tanah tetap dingin.

perma_frost1

Bila permafrost meleleh, maka lapisan permukaan aktif akan runtuh ke bawah.

Di Institut Riset Permafrost di Yakutsk, Rusia, diketahui bahwa tenggelamnya bangunan besar ke bawah (hal biasa bagi suku Yakuts sebelum Yakutsk didirikan) bisa dicegah menggunakan riang pancang yang ditanam 15 meter atau lebih. Pada kedalaman ini, temperatur tidak berubah seiring musim, tetap -5 °C (23F).

Di bawah permafrost, terdapat bom waktu iklim yang bisa saja meledak. Metana, sebuah gas 23 lebih kuat daripada karbon dioksida. Bila permafrost meleleh, pelepasan metana dapat mengakibatkan efek rumah kaca semakin tak terkendali dengan konsekuensi tak terbayangkan.

(dari berbagai sumber)

20 Juli 2009 - Posted by | Amerika Serikat, Dunia, Geografi, Pariwisata, Unik | , , , , , ,

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: